PRESS RELEASE Festival Sedina Dadi Wayang 2017
Sumber gambar: sedinadadiwayang.com
in

PRESS RELEASE: Festival Sedina Dadi Wayang 2017

UGET UGETPress Release: Dalam desain pembangunan nasional, perdesaan ditempatkan sebagai pinggiran dalam hampir semua hal: politik, ekonomi, sosial dan kultural. Konsekuensinya adalah kawasan perkotaan menjadi pusat-pusat kemajuan (growth pole) yang terus meluas hingga wilayah perdesaan semakin berkurang dan terus mengalami pelenyapan secara sistematis terutama ekonomi dan budaya. Dampak terjauhnya adalah terjadi ketidakselarasan antara orientasi budaya dan basis ekonomi masyarakat: ekonomi masyarakat desa berbasis pada pertanian dan perdagangan mikro, kulturnya mengacu pada budaya di perkotaan yang berbasis pada ekonomi skala besar.

Sebagai respons terhadap desain pembangunan tersebut, pesantren sebagai pusat keagamaan, pendidikan dan budaya masyarakat dapat mengambil langkah demi menyembangkan tatanan sosial. Dengan tatatan yang lebih seimbang, perdesaan dapat menggapai kemajuan dengan tetap menjadi desa yang selaras antara orientasi budaya, basis ekonomi, sumber daya manusia dan jumlah populasinya. Dengan itu pula perdesaan dapat lebih mandiri dan otentik sehingga mampu menjadi supporting partner (bukan rival dan korban) dari wilayah perkotaan.

Pekan Budaya Cigaru (PBC) merupakan bentuk dari respons tersebut. Kegiatan ini diselenggarakan pada Senin 17 sampai Kamis 21 Desember 2017 atas inisiatif dari Pondok Pesantren Pembangunan Miftahul Huda, Cigaru, Majenang, Cilacap. Selain untuk mengembangkan perdesaan, Pekan Budaya Cigaru diselengggarakan sebagai bagian dari peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dan haul para pendiri Pondok Pesantren Cigaru. Dengan cara tersebut, PBC dapat menjadi festival sekaligus ritual sehingga dapat lebih cepat diterima dan menyatu dengan struktur nilai masyarakat setempat sekaligus dapat menghadirkan semangat Islam yang mencerahkan dan penuh kedamaian.

Selama berlangsungnya PBC, masyarakat dapat belajar satu sama lain, berkonsultasi dengan para ahli dan pemerintah setempat terkait persolan-persoalan yang dihadapi, sekaligus menjalin kerjasama antar komunitas dan lembaga yang ikut serta di dalamnya. Dengan cara itu, arus informasi, komunikasi dan pengetahuan antar pihak dapat mengalir lebih lancar, dinamis dan menyenangkan sehingga lebih berdaya dalam melakukan proses transformasi sosial.

Pekan Budaya Cigaru akan dibuka dengan karnaval Sedina Dadi Wayang atau ‘Sehari Menjadi Wayang’. Tema wayang dipilih karena merupakan bentuk kesenian paling populer dan atraktif di mata masyarakat desa, di samping mengandung unsur transformasi moral dan spiritual. Agar dapat tampil lebih menarik, wayang ditampilkan sesuai selera visual dan pertunjukan masa kini yang lebih bebas dan luwes dalam berkespresi namun dengan tetap menjaga semangat intinya.

Karnaval tersebut diikuti oleh para peserta yang terdiri dari para santri, warga desa, komunitas minat-bakat dan antar iman. Mereka akan mengenakan kostum wayang, adat dan pakaian eksprimental sebagai manifestasi rasa syukur dan kreativitas. Karnaval akan berlangsung dari makam pahlawan di alun-alun kota Majenang menuju lokasi pondok pesantren di dusun Cigaru, Desa Cibeunying, sebagai refleksi terhadap perjuangan KH Sufyan Tsauri sebagai pengasuh pesantren sekaligus tokoh kharismatis masyarakat Majenang dalam memimpin gerilya kemerdekaan.

Selain karnaval Sedina Dadi Wayang, selama Pekan Budaya Cigaru akan diselenggarakan berbagai kegiatan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan, wawasan dan semangat warga desa dan para santri. Berbagai kegiatan tersebut meliputi pelatihan membuat batik oleh seniman batik dan serat Abdul Syukur, lokakarya pengobatan herbal, kemudian bimbingan menulis kreatif oleh sastrawan Raudal Tanjung Banua dan Eko Triono, pelatihan menggambar oleh perupa Bambang Heras serta pelatihan tentang etika, aturan hukum dan keamanan dalam menggunakan internet oleh George Bratadijaja dari GEN Indonesia. Peserta pelatihan terdiri dari warga desa, para santri dari beberapa pondok pesantren, perwakilan sekolah dan antar iman, serta para mahasiswa dari beberapa perguruan tinggi di Karesidenan Banyumas.

Di samping kegiatan pelatihan, dalam PBC juga diselenggrakan forum diskusi tentang Pemuda dan Masa Depan Bangsa oleh Achmad Munjid, Ph.D. (CRCS UGM), Dr. Tony Doludea (Abdurrahman Wahid Centre Universitas Indonesia) dan Dr. Fathul Aminudin Aziz (Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Purwokerto) dengan modertaor Muhammad Idris Hasan, Ph.D. (Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam Sufyan Tsauri Majenang). Forum diskusi berikutnya adalah tentang Pesantren dan Pengembangan Masyrakaat oleh KH. Sholahuddin (Pengasuh Pesantren An-Nuqayyah, Sumenep, Madura) dan KH Sofwan Yahya (Pesantren As-Tsaqafah, Ciganjur, Jakarta).

Selain kegiatan pelatihan dan diskusi yang bertujuan edukatif, Pekan Budaya Cigaru juga menyelenggarakan beberapa kegiatan yang menghibur meliputi pertunjukan wayang kontemporer oleh seniman Indonesia terkemuka Heri Dono, Nasirun dan Samuel Indratma, atraksi Barongsai oleh komunitas Tionghoa Purwokerto, pertunjukan biola solo oleh Sagaf Faozata Adzkia dan Arum Rindu Sekar Kasih, musikalisasi puisi oleh Alfiyan Harfi, Kedung Darma Romansha, Badruddin Emce dan para penyair muda lainnya. Pekan Budaya Cigaru akan ditutup dengan parade musik hadrah dari beberapa pesantren di Kecamatan Majenang.

Tak ketinggalan, selama pekan budaya juga berlangsung bazar makanan tradisional dan bursa buku serta pameran seni rupa yang menampilkan karya para pelukis terkemuka dari Cilacap dan Jogjakarta seperti Samuel Indratma, Bob Sick Yudhita, Daryono Yunani, Ismanto Wahyudi, Yaksa Agus, Fatoni Makturodi, Titus Garu, Taufik Hidayat dan beberapa seniman lainnya. Pada setiap pertunjukan akan diserahkan Anugerah Punokawan Award untuk para santri yang memenangkan lomba menulis puisi, prosa, esei dan melukis.

Para pemenang akan menerima medali Golden Semar, Silver Gareng, Bronze Petruk serta Metal Bagong. Kompleks pesantren sebagai arena festival akan dirias dengan instalasi lampion dan wayang terbang sebagai lambang harapan di mana warna-warni cahaya menjadi simbol dari pancaran rahmat dan berkah untuk kehidupan yang lebih baik.

Besar harapan kami terhadap kehadiran Anda demi lancar dan suksesnya kegiatan ini. Sebagai penutup, kami mengucapkan terimakasih sebanyak-banyaknya kepada semua pihak atas kerjasama dan perhatiannya. Semoga dapat bermanfaat untuk kemajuan dan perkembangan kemanusiaan kita.

Salam Budaya,

Cilacap, 10 Desember 2017

Faisal Kamandobat
Inisiator dan penganggung jawab

Sumber: sedinadadiwayang.com
Sumber gambar: sedinadadiwayang.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

Sambut Momen Natal, Warganet Ramaikan Cara Membuat Alis Pohon Natal (ChrismasTreeEyebrow)

Sambut Momen Natal, Warganet Ramaikan Cara Membuat Alis Pohon Natal (ChrismasTreeEyebrow)

Usaha Kuliner Sambel Layah Kini Tidak Antri Lagi

Usaha Kuliner Sambel Layah Kini Tidak Antri Lagi